LIKA-LIKU DAFTAR CPNS

Gua mau cerita kisah pendaftaran CPNS gua bulan lalu. Tepatnya bulan Agustus 2017, pemerintah membuka peluang lowongan CPNS bagi siapapun yang memiki persyaratan sesuai ketentuan.
Waktu itu hari jumat, temen gua namanya Imam ngirim whatsapp ke gua, ngajakin buat daftar CPNS. Seminggu sebelumnya kami abis wisuda, jadi cocok dengan keadaan yang menguntungkan, gua bisa daftar CPNS.
Si Imam ini ngajakin daftar di kampus, kebetulan di kampus gua ini free wifi, lumayan lah ngirit kuota. Lu harus tau, daftar CPNS ini sistemnya online. Keren banget dah, Indonesia sekarang dikit-dikit online, sampe hebatnya KTP elektronik belum jadi-jadi sampe sekarang, duitnya udah abis di ambil curut.
Nah, jumat pagi gua langsung cabut ke kampus. Nyampe sana, gua duduk-duduk manis di selasar masjid UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Duduk sendiri, kebangetan ya, keliatan jomblo nya.
Nggak berselang lama, si Imam datang. Kami pun mulai daftar online.
Setiap berkas-berkas harys di scan terlebih dahulu. Kebetulan HP gua lumayan canggih, jadi scan berkas bisa pake HP gua. Setengah jam scan ini scan itu, data-data pun sudah siap di luncurkan.
Karena yang bawa laptop cuma gua, jadi kita daftar gantian. Tapi ya tetep aja, yang daftarin tetep gua, si Imam cuma tungak-tengok aja sambil nyengir.
Awalnya, gua daftarin dulu si Imam. Pake Nomor KTP sama password, akhirnya masuk ke borang pengisian. Ya biasa lah, ngisi data diri, upload data-data yang tadi di scan, dan akhirnya download kartu bukti pendaftaran.
Baru setelah pendaftaran si Imam beres, giliran gua daftarin diri gua sendiri. Prosesnya sama, jadi gua nggak harus cerita panjang lebar. Pendaftaran pun beres.
Dua minggu berikutnya, kami mulai deg-deg an. Tibalah saatnya menunggu pengumuman lolos seleksi administrasi. Kami daftar di tempat yang sama, yaitu Kemenkumhan RI.
Tiba-tiba siang hari waktu itu (gua lupa lagi hari nya), si imam tiba-tiba nge WA, keliatan banget nada pesannya penuh dengan kegirangan.
"Dik, lolos seleksi administrasi nggak?"
Gua bales, "gua belum liat, websitenya belum bisa diakses." Memang iya, websitenya mungkin sibuk, mirip sistem UIN pas KRS-an, lemottt...
"Lu gimana?", tanya gua.
Dengan penuh semangat dia bales, "gua lulus, Dik.."
Wah gila, girang banget tuh si Imam, pikir gua dalam hari.
"Syukur deh, Mam. Gua ikut seneng..." gua bales sebagai temen yang baik.
Tapi gua masih tetep penasaran, karena gua nggak tau lulus apa nggak. Lah web nya nggak bisa di akses.
Satu hari itu emosi gua nggak stabil. Masih deg-deg an.
Website penerimaan CPNS di alamat sscn.bkn.go.id baru bisa di akses esok harinya. Gua langsung ketik nomor induk kependudukan (NIK) yang biasa tertulis di KTP sebagai username. Kemudian gua ketik password yang dulu gua gunain pas daftar.
Loading pun berjalan.
Dan..... Jreeeeng....
Hati gua hancur pemirsa.
Seketika mata gua nggak sanggup menerima kenyataan ini. Pikiran gua mulai kabur.
Semangat itu tiba-tiba hancur, tiba-tiba retak, ketika gua baca tulisan di layar laptop gua, "TIDAK LULUS".
Semakin detik berganti, semakin kacau pikiran gua. "Salah apa aku ya Allah?"
"Mengapa kau luluskan si Imam, tapi tak kau luluskan hambaMu ini?"
Gua tiba-tiba merasa agak jengkel sama si Imam. Dia udah gua bantuin, udah gua daftarin, malah dia yang lulus, gua yang nggak. Kacau pikiran gua.
Seminggu itu gua malas bales WA nya dia. Serasa ada ganjalan iri.
Hingga satu minggu kemudian si Imam nge WA lagi bahwa dia gagal di seleksi berikutnya, iri gua mulai reda.
Dalam hati gua ngasih kata-kata motivasi, "oh mungkin ini kebaikan Allah."
Masuk akal juga, soalnya pas si imam lulus seleksi administrasi, dia langsung pergi ke Bandung untuk seleksi. Lahh, biaya ke Bandung sama biaya makan di sana kan pake duit toh?
"Untung gua nggak lulus, kalo lulus duit gua bisa abis buat pergi ke Bandung yang ujung-ujungnya sama aja nggak lulus..."
Wkwkwkwk, kalimat itu walau keluar dengan perasaan kacau, setidaknya mengurangi rasa gagal gua lah.
Dengan enteng gua bilang, "Alahhh, Allah kan punya rencana lebih baik. Ngapain pusing. Wong itu cuma CPNS kok. Orang-orang sukses level dunia kan nggak pernah ada yang berasal dari pegawai negeri yang dibayar pake duit rakyat? Iya kan?"
Mending gua lanjutin bisnis gua ngurus toko, lebih bermanfaat. Daripada gua larut-larut dalam kesedihan. Iya nggak?
.
.
.
Ditulis oleh: @idikms

Komentar

Postingan populer dari blog ini

ZAT ADITIF MAKANAN

PENGENALAN FISIKA